8 Alasan Kesehatan Anda Dalam Bahaya Jika Kaki Anda Bengkak

Pergelangan kaki bengkak dan kaki
Kaki dan pergelangan kaki yang tetap bengkak atau disertai dengan gejala lain bisa menandakan masalah kesehatan yang serius.

Pergelangan kaki bengkak dan kaki bengkak adalah umum dan biasanya tidak memprihatinkan, terutama jika Anda telah banyak berdiri atau berjalan. Tetapi kaki dan pergelangan kaki yang tetap bengkak atau disertai dengan gejala lain bisa menandakan masalah kesehatan yang serius. Berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab pembengkakan kaki dan pergelangan kaki dan menawarkan saran kapan harus menghubungi dokter.

Kaki yang bengkak bisa disebabkan oleh beberapa hal yang berbeda, beberapa mungkin kecil, tetapi beberapa bisa menjadi pertanda penyakit serius.

1. Deep Vein Thrombosis

Ini adalah gumpalan darah yang disebut trombosis, terbentuk dalam vena otot-otot rahim. Gejala kaki bisa bengkak dan terasa berat. Dan beberapa contoh, kemerahan dan perubahan warna yang terkena terjadi.

Deep Vein Thrombosis (DVT) adalah kondisi kesehatan serius yang harus Anda temui dokter jika Anda memiliki tanda seperti ini.

Jika Anda lebih dari 60, Anda merokok, Anda kelebihan berat badan, atau Anda duduk untuk waktu yang lama, risiko Anda untuk kondisi ini lebih tinggi – jadi tetap waspada untuk beberapa kemungkinan tanda-tanda masalah.

Bicaralah dengan dokter Anda sesegera mungkin jika Anda berpikir Anda mungkin memiliki DVT.

Gejala Gumpalan Darah

Hubungi kantor dokter Anda jika Anda memiliki gejala-gejala ini, terutama jika muncul tiba-tiba:

  • Pembengkakan pada satu atau kedua kaki
  • Nyeri atau nyeri pada satu atau kedua kaki, bahkan jika itu hanya saat Anda berdiri atau berjalan
  • Kulit hangat di kaki Anda
  • Kulit merah atau berubah warna di kaki Anda
  • Vena bisa Anda lihat
  • Kaki yang lelah

Jika Anda memiliki gumpalan darah dan lepas, itu bisa menyebar ke paru-paru Anda. Itu disebut emboli paru, dan itu bisa mematikan. Seperti DVT, mungkin tidak menimbulkan gejala.

2. Peradangan otak Tendon

Yang paling tebal di tubuh Anda disebut tendon Achilles yang terpapar pada stres yang berat setiap hari. Beberapa pembengkakan akan hilang setelah melakukan aktivitas fisik.

Jika lutut Anda terbentur, kemungkinan besar akan membengkak. Tetapi bagaimana jika Anda melukai otak Anda?

Pembengkakan – juga disebut edema – adalah respons tubuh terhadap berbagai jenis cedera. Ini bisa disebabkan oleh penggunaan berlebihan atau infeksi. Biasanya, pembengkakan terjadi dengan cepat dan mudah diobati dengan kombinasi istirahat, es, peningkatan, obat-obatan, atau pengeluaran cairan berlebih.

Otak Anda juga bisa membengkak akibat cedera, sakit, atau alasan lain. Namun, pembengkakan otak dapat dengan cepat menyebabkan masalah serius – termasuk kematian. Biasanya juga lebih sulit diobati. Sebagai sistem kontrol utama tubuh Anda, otak sangat penting untuk fungsi keseluruhan. Namun, tengkorak tebal dan bertulang yang dengan pas melindungi organ vital ini memberikan sedikit ruang bagi otak untuk membengkak.

3. Osteoartritis

Osteoartritis dan kemacetan adalah alasan umum mengapa Anda mengalami pembengkakan kaki. Tapi itu tidak berarti Anda harus menganggap ini enteng.

Osteoartritis pada kaki dapat menyebabkan rasa sakit, kaku, bengkak, dan nyeri tekan. Osteoartritis, atau artritis “wear-and-tear”, adalah jenis artritis yang paling umum. Juga dikenal sebagai penyakit sendi degeneratif atau radang sendi terkait usia, osteoartritis lebih mungkin berkembang seiring bertambahnya usia.

Peradangan dan cedera pada sendi menyebabkan rusaknya jaringan tulang rawan, mengakibatkan rasa sakit, pembengkakan, dan kelainan bentuk. Perubahan pada osteoartritis biasanya terjadi secara perlahan selama bertahun-tahun, meskipun ada beberapa pengecualian.

  • Gejala osteoarthritis kaki dan pergelangan kaki sering termasuk:
  • Kelembutan atau nyeri
  • Berkurangnya kemampuan untuk bergerak, berjalan, atau menahan beban
  • Kekakuan pada persendian
  • Bengkak di persendian

Baca Juga:

10 Tanda Bahwa Hati Anda Tidak Sehat

Jangan Pernah Abaikan Tanda-Tanda Ini Jika Perut Anda Kembung!

4. Gagal Jantung

Kasus gagal jantung bisa menunjukkan tanda seperti kaki bengkak. American Heart Association mengatakan bahwa gejala gagal jantung adalah akumulasi cairan yang disebut edema. Dan retensi cairan itu dapat menyebabkan pembengkakan pada tungkai, pergelangan kaki dan kaki.

Gagal jantung (HF), sering disebut sebagai gagal jantung kongestif (CHF), terjadi ketika jantung tidak mampu memompa cukup untuk mempertahankan aliran darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Tanda dan gejala umumnya termasuk sesak napas, kelelahan yang berlebihan, dan pembengkakan kaki. Karena kaki adalah bagian tubuh yang paling tergantung, cairan sering kali pertama-tama akan menumpuk di kaki dan pergelangan kaki, menyebabkannya membengkak.

Ini disebut edema dependen. Sepatu orang tersebut mungkin tidak pas, dan kaus kaki dapat menyebabkan lekukan pada kulit setelah dipakai selama beberapa jam.

Semakin banyak cairan yang menumpuk dan semakin parah gagal jantung, semakin banyak kaki akan membengkak. Jika orang tersebut terkurung di tempat tidur atau kursi, pembengkakan juga dapat ditemukan di bokong atau bagian belakang punggung.

5. Selulit

Selulit dapat dilihat sebagai kepadatan seperti fraktur di jaringan lemak di bawah kulit Anda. Selulit dapat mempengaruhi kaki bagian bawah dan juga dapat menyebabkan kulit menjadi bengkak juga.

Selulit edematous

Ini adalah jenis selulit yang paling tidak umum dan juga yang paling sulit untuk diobati. Ini hasil dari masalah sirkulasi yang buruk diperburuk oleh retensi cairan yang signifikan. Ini terutama terjadi pada kaki, yang kehilangan bentuk definisinya dan menjadi lebih kolumnar. Kulit pucat dan mungkin menyakitkan ketika disentuh atau ketika penderita duduk untuk waktu yang lama.

Area yang terkena: Dapat memengaruhi paha dan lutut, tetapi paling sering pada kaki bagian bawah, yang kehilangan definisi.

Usia awitan: Sekitar 20 hingga 30. Penampilan: Sedikit ‘gabus’, hampir seperti karet busa. Tekstur: Kulit terasa seperti spons, dan mungkin terasa sakit saat disentuh. Ada tanda-tanda insufisiensi vena dan limfatik pada tungkai (retensi air, pembengkakan, varises, kram, dll.).

Solusi / pengobatan: Selulit edematous sangat terkait dengan retensi cairan dan masalah sirkulasi, sehingga penting untuk mengobati kedua kondisi ini; varises juga dapat terjadi dan perlu ditangani. Olahraga lembut, tidak berdampak seperti bersepeda, berjalan atau berenang direkomendasikan. Stoking kompresi dapat membantu, seperti halnya mandi dengan air panas dan dingin bergantian, dan suplemen venotonic seperti ginseng, sapu daging (ruscus) dan kastanye kuda, yang membantu memperkuat dinding vena.

Makanan yang mendorong retensi cairan harus dihindari, termasuk makanan asin dan olahan, dan minuman bersoda. Pijat drainase limfatik bermanfaat, seperti akupresur, dan teh herbal seperti ekor kuda dan teh hijau yang membantu mengurangi retensi cairan.

6. Gout

Ini terjadi ketika terlalu banyak asam urat terakumulasi dalam tubuh dan menyebabkan peradangan sendi, ini menurut National Institute of Arthritis.

Gout sebenarnya adalah bentuk radang sendi yang umumnya mempengaruhi jempol kaki pada pria. Ini dapat menyebabkan rasa sakit yang tiba-tiba membakar pada salah satu sendi Anda, atau kekakuan dan pembengkakan pada satu atau lebih sendi. Serangan encok dapat terjadi berulang kali kecuali diobati. Akhirnya, serangan gout dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada tendon, sendi, dan jaringan lunak Anda.

Asam Urat Adalah Penyebabnya

Ketika ada asam urat yang meluap-luap dalam darah itu disebut gout. Biasanya, memiliki terlalu banyak asam urat dalam darah tidak berbahaya. Faktanya, banyak orang dengan kadar darah tinggi tidak pernah mengetahuinya.

Ketika kadar asam urat dalam darah menjadi sangat tinggi, asam urat dapat mulai membentuk kristal. Kristal-kristal ini paling sering terbentuk di sendi, terutama sendi di jempol kaki. Peluang Anda mengalami rasa sakit gout lebih tinggi jika Anda kelebihan berat badan, minum alkohol dalam jumlah berlebihan, atau melakukan diet yang terdiri dari daging dan ikan yang mengandung bahan kimia tinggi yang disebut purin.

7. Bursitis

Peradangan kerongkongan ini dan ini biasanya terjadi di area umum seperti lutut, bahu, dan siku. Jari kaki dan tumit juga bisa terpengaruh.

Bursitis dinamai bursa Anda, yang merupakan bantal berisi cairan yang melindungi sendi tubuh Anda. Bantal ini membantu Anda menyerap goncangan, menjaga persendian Anda bergerak dengan lancar, dan mencegah iritasi dari tempat tendon dan ligamen melewati tulang Anda.

Namun, ketika bursa Anda meradang dan kemampuan Anda untuk menyerap guncangan berkurang, area di sekitar persendian Anda juga menjadi teriritasi dan meradang. Bursitis paling sering menyerang siku, bahu, pinggul, lutut, dan kaki.

8. Rheumatoid Arthritis

Arthritis jenis ini biasanya dimulai di kaki. Pasien dengan gejala penyakit seperti ini mungkin berbeda dari orang ke orang.

Rheumatoid arthritis adalah penyakit autoimun. Ini berarti bahwa sistem kekebalan tubuh menyerang jaringannya sendiri. Pada RA, pertahanan yang melindungi tubuh dari infeksi malah merusak jaringan normal (seperti tulang rawan dan ligamen) dan melunakkan tulang.

Bagaimana Ini Terjadi

Sendi tubuh Anda ditutupi dengan lapisan – disebut sinovium – yang melumasi sendi dan membuatnya lebih mudah untuk bergerak. Artritis reumatoid menyebabkan lapisan ini terlalu aktif. Itu membengkak dan menjadi meradang, menghancurkan sendi, serta ligamen dan jaringan lain yang mendukungnya. Ligamen yang lemah dapat menyebabkan kelainan sendi – seperti cakar atau palu. Pelunakan tulang (osteopenia) dapat menyebabkan fraktur stres dan kolapsnya tulang.